Curhatan di Balik 20 Hari Nulis Novela 150 Halaman

Antara senyum-senyum sendiri dan ngusap-ngusap mata karena agak basah pas nulis unggahan ini. 🙂

Legaaaaaaa bangeeeeettt rasanya bisa nyelesein satu buku. AKHIRNYAAA!!! Buat penulis-penulis lain yang udah nerbitin buku, mungkin apa yang saya rasain sekarang kelihatan cengeng, hehe. Segini buku saya baru terbit online doang. Nggak pake proses seleksi (maksudnya tinggal unggah aja-gratis-siapa pun bisa baca), bukan diajuin buat jadi buku cetak pula, cuma ikut lomba nulis biasa yang belum tentu juga bakal menang.

Tapi saya bahagia banget karena pada akhirnya, setelah tujuh tahun terkungkung rasa nggak PD, inferior, bahkan putus asa, ternyata saya bisa membuktikan kepada diri sendiri kalo saya mampu. Saya bisa nulis kurang lebih 30.000 kata-150 halaman, dalam waktu 20 hari! Itu udah termasuk nyari ide. bikin sinopsis dan kerangka.

Pengen Menang Nggak?

Bohong banget kalau saya bilang nggak pengen. Tentu saya pengen banget menang lomba. Cuma, saya merenung lagi. Kalau tujuan utama saya itu, terus saya nggak dapet, apa saya bakal berhenti nulis? Saya pengen banget menang. Banget banget. Tapi itu justru bikin saya jadi sedih. Takut malah jadi putus asa kalau ternyata nggak terwujud.

Akhirnya, saya luruskan lagi niat nulis. Saya nulis buat apa?

Saya pengen tulisan saya bisa dinikmati orang-orang dengan hati yang hangat. Tulisan-tulisan saya bisa bikin mereka senyum-senyum sendiri. Tulisan yang sederhana, tapi dekat dengan hidup pembaca. Tulisan yang menggugah orang untuk berbuat baik, meski kecil, sekecil ngasih minum kucing kehausan.

Saya kira tujuan-tujuan itu akan lebih membahagiakan dan menenangkan hati saya. Dapat pembaca yang loyal juga termasuk anugerah terbaik. Saya sampe nyimpen SS dukungan dan respon positif dari temen-temen saya yang udah baca cerita saya. Artinya, cerita saya bisa dinikmati.

Kayaknya itu yang paling berharga dari hasil jerih payah penulis, ya nggak sih? Bahwa tulisannya enak dibaca, ngalir, nggak bikin pusing, runut, mudah dipahami. Sampe akhirnya mereka larut ke dalam ceritanya, imajinasinya terbangun, tokoh-tokoh di dalamnya jadi punya tempat di kepala pembaca (syukur-syukur sampe ke hati, jadi terus dikenang). Aaaah…. itu anugerah terindah buat saya.

Iri sama Temen

Saya mau jujur. Saya pernah iri luar biasa sama temen saya yang dulu, saya tau banget gimana (maaf) jeleknya tulisan dia. Lalu saya ikuti perjalanannya. Dia sangat berkembang. Dia bertumbuh. Dia gigih berjuang sampai akhirnya dapat apa yang dia impikan. Dia nerbitin banyak buku, cerpennya bolak-balik masuk koran regional maupun nasional.

Disclaimer dulu. Temen saya ini nggak merujuk pada satu orang, tapi beberapa. Banyak. WKWK. Kalo kalian baca ini dan ngerasa, yaudah. Diem-diem aja ya. HAHAHA.

Saya iri pake banget! Jeleknya, perasaan itu nggak diiringi dengan usaha maksimal buat berubah, nggak diiringi kegigihan yang sama dengan yang teman saya punya. Perasaan iri yang muncul itu malah saya rawat, saya biarkan berlama-lama ada di hati. Jadilah ketika saya lihat dia dapat prestasi lagi, makin ciut mental saya.

Udah gitu, saya jadi super sensi. Saya ngerasa, kok dia jadi beda. Jadi keliatan kayak ngeyel pas karyanya dikritik. Pokoknya di mata saya, dia kayak jadi orang ‘sok’. Saya sih yakin ini akibat tumpukan rasa iri yang saya pendam lama. Saya juga sebel. Saya kan udah mulai suka nulis dari SD, tapi kok yang berprestasi dia duluan?

Sambil terus aja ngiri, saya juga tetep menjalani hari-hari saya dong. Ya kali ngiri, terus diem aja, sampe depresi sendiri. Wadaw! Aktivitas saya dari hari ke hari, terus aja menekuni bidang kepenulisan. Nggak ada yang berubah pokoknya: tetep berkutat dengan dunia tulis-menulis. Ngiri sama temen nggak terus bikin saya jadi menyerah dengan dunia kepenulisan.

Cuma bukan nulis novel cerpen, bukan karya fiksi. Saya jadi jurnalis. Lalu sekarang penulis konten (berita). Karier saya masih on the track di bidang tulis-menulis. Alhamdulillah saya pun terus bertumbuh, terus berkembang. Saya juga jadi bloger profesional sekarang. Maksudnya nerima job berbayar dan pernah menang lomba.

Perjalanan karier menulis saya ini kemudian bikin saya mikir lagi. Saya juga berkembang, kok. Sama kayak temen saya itu. Saya juga tumbuh, nggak diam aja. Saya terus mengayuh. Kami beda jalur aja. Dia fiksi, saya non fiksi. Kalau saya pengen kayak dia, bisa sukses nulis karya fiksi, berarti saya harus ribuan kali lebih gigih buat nyusul dia.

Sekarang saya (bolehlah dibilang) udah sukses nulis non fiksi kalau dilihat dari karier (profesi). Tapi nulis fiksi belum. Perlu pembuktian karya dan prestasi dulu. Dan ini baru aja saya mulai sekarang. Pada Ramadhan 1441 H. Telat? YA. Menurut saya ini telat banget. Saya udah nyesel kok. Pas mulai muncul rasa iri itu, barengan juga sama penyesalan. Saya puk-puk diri sendiri. Nggak apa-apa telat, daripada nggak dilakukan sama sekali. Penyesalannya nanti lebih sakit lagi.

Momentum Mulai Bisa Nerima Diri Sendiri

Perasaan iri yang saya pelihara itu, saya baru tau bahayanya dan kenapa Islam memandang itu sebagai penyakit yang harus segera disembuhkan. Efeknya ngeri. Saya jadi kufur nikmat, banyak ngeluh, hobi berandai-andai. Belum lagi perasaan inferior, nggak pede, malu, aduh banyak banget. Bahaya kan?

Padahal, penulis yang sukses itu murni dibantu Allah, Allah yang beri dia ide cerita dan kekuatan untuk menyelesaikan tulisannya. Kalau saya nggak pede, artinya saya sombong. Saya menumpukan kekuatan pada diri saya sendiri. Kalau Allah yang bantu prosesnya, buat apa saya nggak pede? Istilahnya gitu.

Pas saya flashback perjalanan karier menulis saya, di situlah saya nemuin penjelasannya. Ibarat orang naik sepeda, saya dan temen saya itu sama-sama mengayuh. Tujuannya sama, tapi kami beda jalur. Dia lewat jalur selatan, saya utara.

Kami pengen sama-sama jadi penulis dan/atau pengarang. Dia jadi penulis/pengarang fiksi, saya non fiksi. Karier kami sama-sama melesat. Kami terus tumbuh. Kami sama-sama jadi orang baru di usia quarter life. Pokoknya kami sama-sama nggak stuck, nggak diem di tempat.

Saya emang belum punya prestasi sebanyak dia yang udah lolos seleksi kepenulisan bergengsi Nasional. Tapi dia pun belum sampai pada jenjang yang saya peroleh sekarang: berkesempatan merasakan gimana suhu kerja di korporasi raksasa (yang juga bergengsi skala Nasional) masih sebagai penulis.

Sama kan?

Cuma jalan kami aja yang beda. Di sinilah saya akhirnya bisa berdamai dengan diri sendiri, rujuk sama perasaan sendiri yang sebelumnya saling bertengkar.

20 Hari yang Ajaib!

Sebelum masuk Ramadhan 1441 H kemarin, saya berdoa. Saya nangis dan minta maaf sama Allah. Saya udah menyia-nyiakan kemampuan saya menulis fiksi, kemampuan yang udah Allah kasih secara cuma-cuma. Saya catat di jurnal: NULIS SATU BUKU SAMPAI SELESAI.

Setiap salat, saya berdoa. Ya Allah bantu aku dapat ide menulis, bantu aku agar lancar menulis. Lalu betulan dikasih kemudahan sama Allah selama 20 hari itu. Saya nulis nggak kayak orang kesurupan juga sih. Cuma jadi jarang mandi, nggak nyentuh cucian piring sama sekali, nggak bantuin masak, beres-beres kamar sesekali, bangun pukul 09.00 pagi dan baru tidur habis subuh, dan telat makan. Nggak mirip orang kesurupan kan? WKWK

Alhamdulillah pas lagi datang bulan pulak! Jadi dari pagi sampe pagi lagi, nggak berhenti ngetik, riset, ngetik lagi. Akibat ngerjain novela (dan tau lombanya juga) mendadak, jadilah manajemen waktunya berantakan.

20 hari ini jadi momentum banget, sih. Selain jadi bisa mengira-ngira waktu nulis yang oke buat selanjutnya, saya jadi jauuuuuuhhh lebih kalem, pikiran nggak awut-awutan.

Gimana ya, saya bukan tipe moody-an, tapi suka ngerasa pusing dan stress sendiri karena kayak ada yang ganjel gitu lho di kepala dan hati. Mikirin novel yang mangkrak dari tujuh tahun lalu, nggak juga beres-beres sampe sekarang. Lha dipikirin doang kagak dikerjain LOL. Banyak banget alesannya. Ngakunya Writer’s block, padahal ya males aja dan segenap perasaan putus asa akibat ngiri itu. Tuh, ngeri kan.

Saya udah belajar teori nulis, bolak-balik ikut pelatihan nulis ini itu, workshop, seminar, baca buku, tapi praktik NOL. Ini juga kayaknya jadi penyebab kepala saya nyut-nyutan tiaaaap hari selama tujuh tahun itu. terus baru nemu obatnya tanggal 8 Mei kemarin. Hari pertama saya tau lomba itu, lalu memutuskan untuk… KALI INI HARUS JADI!.

Barangkali, ini sih kemungkinan ya, saya bisa nulis secepat itu dengan 6-8 halaman per hari karena (selain karena pertolongan Allah tentunya) salah satunya juga terbantu oleh teori yang udah saya punya.

Setelah dipake nulis, bener-bener setiap hari nulis selama 20 hari itu, ternyata pikiran dan hati jadi terasa rapi. Kayak abis diberesin. Plong. Vibe-nya beda banget sama nulis blog. Mungkin karena nulis novel ini jadi impian terbesar saya ya, jadi efeknya ke mana-mana. Begini nih yang namanya nulis adalah terapi.

Setelah 20 Hari Ini, Terus Apa Lagi?

Ya jangan berhenti nulis. Kemarin itu per harinya saya bisa dapet 6-8 halaman Ms. Word spasi 1. Setelah ini, harus dapet 10 halaman spasi 1 per hari. Segitu standar sih harusnya buat yang udah lama bergelut di bidang kepenulisan.

Harus ada satu cerpen tiap hari, kalo lagi nggak ngerjain novel. Atau disambi kali ya? Jadi ngerjain dua-duanya. Keliatan ekstrem? Haha iya. Pasti. Saya pikir buat diri saya yang kenyang teori, tapi praktiknya minus, target super ketat dan ekstrem begini harus dilakukan. Kalo nggak, ya kapan lageee?

Saya udah menyia-nyiakan dan kufur nikmat selama 7 tahun itu. mana mungkin sekarang saya santai? Akeselerasi lah biar nggak ketinggalan. Gapapa kalo ada yang bisanya pelan. Saya mau ngebut. Emang orangnya kadang suka ngegas juga sih. WKWK. Saya juga udah ngerasain efek positif nulis fiksi begini. Ya kali mau diabaikan.

Gitu aja curhat panjang kali ini. 😀

***

Oh ya, secara khusus saya mau ngucapin makasih dari hati yang paling dalam buat temen-temen saya yang namanya nggak mau saya sebutin di sini. Pokoknya kalian bakal saya catet dan terus saya ingat, saya doakan kebaikan. Temen-temen saya ini bikin hari ke-20 saya kemarin jadi hari tercengeng se dunia. 

Mereka langsung donlot aplikasinya pas tau saya nulis di sana, padahal aplikasinya berat, dan HP mereka saya yakin udah banyak aplikasi yang lebih penting T__T Mereka langsung langganan cerita saya, padahal diunggah aja belum bab 1-nya. Yang komen pertama, yang ngasih semangat buat lanjut, yang bela-belain bikin akun di apps itu dan cuma ngefollow akun saya. T____T  Sungguh, dukungan dan respon positif kalian sangaaaaat berarti sekali buat saya. 

Saya nggak bisa balas kebaikan kalian satu-satu. Saya cuma bisa minta ke Allah supaya kalian sehat selalu, kita bisa terus saling dukung, saling mendoakan kebaikan. 

NOTE: Bebas banget ngasih masukan buat cerita saya. Karya yang udah dipublikasi bukan lagi milik penulisnya, tapi sudah jadi milik pembaca. Dapat kritik juga sama bahagianya karena itu artinya tulisan saya nggak cuma dibaca, tapi diperhatiin secara detil. 😀

 

WFH,
Masa-Masa Tak Pasti,
New Normal and New Me

Senin, 1 Juni 2020
9.44 PM

16 tanggapan pada “Curhatan di Balik 20 Hari Nulis Novela 150 Halaman

  • Ah ikutan terharu lho bacanya… karya Sekar worth the prize banget! Semoga Allah menghendaki 😀
    Jadi warna baru bacaan aku di storial… karena kayaknya yang ambil genre yang Sekar tulis dengan value itu masih langka.




    0



    0
  • Selamat ya, sudah berhasil mengalahkan keegoisan sendiri. Sejatinya itulah pemenang sesungguhnya. Semoga karya terus mengalir dan bernas. Menjadi ladang ibadah untuk masyarakat banyak. Aamiin…

    Salam
    Okti




    0
  • Tetap jaga kesehatan. Jangan sampai sakit. Pas buku kelar malahan masuk rumah sakit. Semoga rasa iri berganti rasa semangat 45 untuk next buku selanjutnya




    0
  • Keren banget Mba, jujur saya juga dulu sering iri sama teman-teman, eh bahkan sampai sekarang kadang iri, kalau ada yang keren banget bisa nyelesaikan nulis buku dengan sesuai target.

    Soalnya saya belom bisa dan pengen bisa sebenarnya hehehe.
    Tapi memang nulis buku nggak semudah nulis di blog, kalau menurut saya 😀




    0
  • Ternyata ketika sudah diniatkan dan bener-bener konsisten, bisa juga ya menyelesaikan novel 150 halaman.
    Tertampol banget nih dengan semua kalimat dalam artikel di sini, tapi makasih loh jadi inspirasi aku dan mungkin banayk pembaca lainnya




    0
  • Semangat Mba Sekar. Saya juga pernah ada di posisi iri sama teman sendiri padahal dia kayaknya biasa2 aja. Tapi balik lagi kita gak tahu kerja kerasnya dia di rumah, doa siang malam sama Tuhan, dan faktor2 lainnya yg bikin dia bisa di posisi yg kita pengenin.

    Cuma seiring berjalannya waktu aku juga mulai berani mengakui klo emg temen ku itu punya kemampuan lebih dr aku. Jd aku gak boleh iri dan kesel sama dia. Toh semua orang punya hak untuk meraih apa yg mereka mau hehehe




    0
  • Wow keren banget. Nggak bakalan sanggup aku kalau begitu. Buku2ku di penerbit mayor semuanya non fiksi yang isinya kebanyakan instruksi jadi nggak terlalu banyak kata2nya. Ketolong skema dan gambar.




    0
  • Masya Allah. Aku kayak nahan napash bacanya Mbak. Sambil ngebayangin gigihnya Mbak menyelesaikan novel. Takjub dalam wkatu 20 hari bisa 1 naskah novel selesai. Minta link bacanya Mbak, penasaran aku.

    Kalian berdua sama sama keren. Bersaingnya pun sehat. Suka aku bacanya.




    0
  • Mba, aku jadi ikutan terpantik semangat membaca tulisanmu ini. Sama denganku nih yang pengin banget punya buku sendiri, tapi ya itu, sebatas di angan-angan saja. Selama ini baru bisa merampungkan kalau cerpen sekali baca selesai aja. Moga-moga bisa juga punya napas panjang untuk bikin buku sendirian gitu.




    0
  • titin masih gak terima cobaak,
    banyak pertanyaan di hati. gak pengen kanjut?

    ahaha..

    ini curhatan titin da wkwkwk,

    sampe akhirnya (masih sembunyi) blajar moto dengan serius dan dapet fee juga dr sana. tapi masih ada yg ganjel, karena ngerasa berangkat dr fiksi, malah jd penulis non fiksi dan blm bisa pecah telor nulis fiksi :((




    0

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?

error: Content is protected !!