Cara Ngurus E-Paspor, Pengalaman Pertama yang Menyenangkan!

Saya putuskan ambil paspor elektronik alias e-paspor yang di dalamnya ada chips berisi data detil kita sampai foto wajah dan sidik jari. Katanya sih lebih valid dan susah dipalsukan. Saya juga mikir, ke depannya, bakal mengagendakan traveling ke mana-mana, jadi sekalian ajalah pake e-paspor yang bebas visa ke 79 negara.

Biayanya Rp650.000, bayarnya harus transfer. Emang cuma lewat itu, nggak melayani pembayaran tunai khawatir ada pungutan liar atau pungli dari petugas kanim. Pengalaman bikin e-paspor buat pertama kalinya ini menyenangkan banget. Mudah, cepat, dan rapi prosesnya.

Bahagia kalo liat pemerintah mulai membenahi pelayanan masyarakat kayak gini. :))

Ambil Nomor Antrian Lewat Aplikasi

Menurut hasil riset lewat google, ambil nomor antrian aja pake rebutan. Akibat banyak yang akses, jadi butuh kecepatan internet yang tinggi. Begitu saya praktikkan, saya buka aplikasi Layanan Paspor Online, login, masukkan data, pilih kantor imigrasi (kanim), dapatlah di Jakpus.

Sebenernya saya milih Jaktim yang deket kantor biar gampang bolak-baliknya, tapi nggak tau kenapa pas mencet kanim Jaktim, eror dua kali. Daripada kehabisan nomor antrian, saya ambil aja Jakpus. Saya domisili Bogor dan di Bogor sampai 2019 kemarin sih belum ada layanan e-paspor. Mudah-mudahan 2020 udah ada.

teknologi.id

Kanim di Jakarta-Tangerang yang bisa ngurus e-paspor cuma ada di:

  • Kanim Kelas I Khusus Jaksel
  • Kanim Kelas I Khusus Jakbar
  • Kanim Kelas I Khusus Bandara Soetta
  • Kanim Kelas I Jakpus
  • Kanim Kelas I Jakut
  • Kanim Kelas I Tanjung Priok

Kita bisa milih hari dan jam untuk setor administrasi yang diperlukan tahap 1 pembuatan paspor. Tahap 2 tinggal ambil. Waktu itu saya pilih Selasa pagi pukul 08.00. Berangkat dari Pulogadung, Jaktim ke Jakpus. Wuhuu… paling pagi biar seger.

Jangan lupa siapin screen captured atau screenshot atau unduh PDF setelah kita milih hari dan jam. Simpen buat discan nanti pas di kanim. Ini perlu supaya kita dapet kertas kecil yang tulisannya nomor antrian. Menurut saya, ini masih ngeribetin. Kenapa nggak sekalian aja paperless?

Oh ya, pendaftaran nomor antrian ini juga dibukanya cuma seminggu sekali, setiap Jumat pukul 14.00. Jangan sampai kelewat. Saya kelewat dikit waktu itu, pukul 14.30, dapet nomor antrian 90-an kalau ga salah. Eh, apa 100-an ya? Bisa dibayangin kan ya kalau telat satu jam, soalnya pembuatan paspor pun ada kuotanya.

Syarat administrasi yang perlu dibawa adalah akta kelahiran, kartu keluarga, ijazah terakhir (kalo saya bawa ijazah dari SD sampai S1), KTP. Semuanya dibawa asli dan fotokopi. Khusus KTP, difotokopi di kertas A4 jangan digunting (kalo digunting, jadi kecil kan ukurannya, rawan keselip atau hilang).

Datang Satu Jam Sebelumnya

Ini penting banget nih. Telat dikit, ngantrinya panjang bener, cuy. Heran saya juga, kok ya nggak ada habis-habisnya orang bikin paspor. Haha. Saya sampai 8.30. TELAAAT!! :V Bersyukur sekali masih nomor antrian yang dipanggil wawancara masih jauh dari nomor saya.

Proses setor syarat administrasi di lantai satu. Pas masuk gedung, di meja semacam meja resepsionis gitu. Di situ juga screenshot/PDF dari pendaftaran lewat aplikasi akan discan, buat dapetin nomor antrian berupa kertas. Habis itu naik ke lantai dua. Tunggu di lantai dua buat dipanggil wawancara. Jadi nomor antrian itu fungsinya buat ngantri wawancara, yang mana kalau udah wawancara, artinya berkas-berkas kita diproses supaya jadi buku paspor warna hijau tua.

Proses Wawancara

Begitu masuk ruang wawancara, udah cem wawancara kerja aja saya. Di ruangan itu ada belasan meja yang udah disiapin kamera dan layar putih di belakang bangku kita. Buat apa? Buat ambil foto paspor dong. Makanya jangan sampai salah kostum pakai baju atau jilbab putih.

Saya ditanya, kerja di mana, udah berapa lama kerja di situ, dan mau bikin paspor biasa atau e-paspor. Udah itu doang. Kata temen-temen saya, bakal ditanya alasan bikin paspor. Kemarin saya nggak ditanya. Padahal saya udah nyiapin jawaban.

Sebab saya bikinnya e-paspor, setelah proses tanya-jawab super singkat itu, lanjut scan sidik jari. Semua jari discan, bukan jempol atau telunjuk doang. Data sidik jari ini nantinya masuk ke dalam chips yang mustahil dipalsuin karena sidik jari setiap orang beda. Nggak ada scan wajah karena mungkin udah diambil lewat foto kali yaa. Saya lupa deh difoto dulu atau scan sidik jari dulu. Kayaknya difoto dulu, sih.

Habis itu dia nunjukin kalau e-paspor bayarnya sekian, ngasih kertas print out yang isinya data singkat kita (lupa datanya apa aja, kalau nggak salah nomor permohonan, nama, sama apa lagi gitu) dan barcode.

Di kertas itu, dia corat-coret dikit, kalau paspor ini bisa diambil minimal 5 hari kerja, maksimal 7 hari apa ya kalo nggak salah. Duh, pokoknya kanim Jakpus ini kilat banget. Udah deh. Kayaknya di dalam ruang wawancara cuma 10 menit. Seneng banget saya tuu T_T

CATAT: KERTAS BARCODE NGGAK BOLEH HILANG.

Transfer Pembayaran Lewat M-Banking, Internet Banking, ATM, atau Teller

Kayaknya di antara semua, saya paling suka proses pembayaran ini yang nggak ribet. Begitu keluar ruang wawancara, saya duduk lagi di kursi tunggu, lalu transfer biaya Rp650.000 lewat m-banking. Bukti pembayaran (transfer) saya screenshoot, lalu saya turun ke bawah buat print out bukti transfer di koperasi kanim. Biar efisien, pulang nggak bawa PR lagi.

Gimana cara transfernya? Kita setor nomor permohonan dulu yang ada di kertas barcode itu. Ketik dan kirim ke nomor whatsapp kanim. Nanti akan dibalas otomatis dan ada status paspor kita masih diproses. Pokoknya ikutin aja langkah-langkah SIGAP itu. Nanti kita akan dapet nomor rekening dan cara pembayaran. Ini khusus kanim Jakpus tapi yaaa. Kanim lain bisa beda lagi aturannya.

Buat ngambil paspor, siapin bukti transfer (kalau bisa berwarna, kalau enggak juga nggak apa-apa), identitas diri (KTP asli dan fotokopi), kertas barcode.

Pemberitahuan Paspor Siap Diambil

Ini nih yang asyik banget. Saya tanya sohib yang barengan bikin pada hari yang sama. Dia di Jaksel. Sampai hari ke-7 alias seminggu belum ada kabar. Dia cerita, kata petugasnya paspor diproses 15 hari kerja, kalo nggak salah. Dan bener, hari ke-15 itu paspor baru bisa diambil.

Lalu saya? Pas banget hari ke-7 dikabarin lewat whatsapp, paspor sudah jadi. Padahal saya udah underestimate. Saya inget banget tuh dikabarin pas baru bangun tidur, masih ngantuk, di depan meja mau buka laptop. Jiyahaha nggak penting. Ini proses yang termasuk cepet dan memudahkan masyarakat. Nggak ribet harus cari tau, tapi kitanya langsung dikasih tau.

Proses Pengambilan Paspor

Kalau khusus pengambilan paspor, nggak usah daftar lewat aplikasi online lagi. Langsung aja datang ke kanim, ambil nomor antrian di mesin kayak atm gitu. Wajib siapin kertas print yang dikasih pas wawancara, yang isinya data singkat kita, yang ada barcode-nya. Barcodenya penting. Inget loh ya.

Kenapa kertas yang ada barcodenya nggak boleh hilang? Soalnya buat discan di mesin ini, lalu nanti keluar nomor antrian pengambilan paspor. Jadi kebayang ya kalau kertas ini lenyap, nggak bisa ambil paspor dan bakal ribet lagi ngurusnya.

Habis ambil nomor antrian, setor deh berkas yang dibutuhkan untuk pengambilan paspor. Ada kertas berbarcode tadi, tanda pengenal/identitas diri (KTP), Waktu itu saya bawa aja semua syarat administrasi pembuatan paspor. Saya bawa lengkap berkas asli dan fotokopi. Yaaa, jaga-jaga aja siapa tau dibutuhin kan.

Paspor Siap Dipake Jalan-Jalan 😀

Mungkin kedengeran norak dan naif, hahaha, tapi saya yang sejak kecil, sejak masuk SD nggak pernah kebayang bisa punya kesempatan jalan-jalan ke luar negeri –bahkan saya nggak tau ada negara lain di luar Indonesia soalnya saya mikir Indonesia itu ya bumi ini LOL– karena kehidupan yang menyedihkan, suram, serasa dibekap di penjara bawah tanah.

e-paspor

Lalu, pada akhirnya saya bisa bikin paspor dengan tiket yang udah dibeli, itinerary siap, Ibuk ridha, rasa yang muncul kemudian adalah puas. Barangkali, orang lain lihatnya keren dan wah banget saya bisa jalan-jalan ke LN. Pasti bakal ada aja kan yang menganggap bisa ke LN itu sebuah prestasi?

Padahal, nggak ada yang keren sama sekali. Saya inget dulu pernah ada ulama yang bilang, yang namanya proses itu nggak ada yang indah. Biasa aja. Yang bikin indah itu pandangan orang.

Beliau bilang gitu dilatarbelakangi oleh pujian yang banyak beliau dapat dari orang-orang mengenai sepak terjangnya buat ummat, pujian atas prestasi dan pendidikan beliau yang oke banget. Bagi beliau, itu biasa aja. Nggak ada yang menarik. Saya ngerti maksud beliau, tapi belum paham secara utuh. Baru paham pas mengalami satu demi satu peristiwa.

Bener juga.

Saya merasa, atas kerja keras saya bertahun-tahun, mulai dari bangkit berdiri bareng Ibuk sampai detik ini saya bisa ngumpulin uang pelan-pelan sembari tetap produktif berkarya, semua itu layak dihadiahi dengan jalan-jalan ke LN yang dianggap sebagian orang sebagai hal keren itu.

Saya merasa itu sebuah kepantasan dan nggak berarti apa pun selain kepuasan pribadi, hadiah demi membahagiakan hati saya. Semacam cendera mata bahwa saya sudah meninggalkan jalan yang sulit di masa lalu. Gitu aja.

Saya udah ngalamin jatuh, berdarah, lecet, luka, terus berobat sampai akhirnya kulit mulus lagi. Dari serangkaian kejadian itu, apa yang indah? Nggak ada. Proses mulai dari jatuh sampai kulit sembuh tanpa cacat sedikit pun, semuanya biasa aja. Jadi nggak biasa karena orang lain –yang nggak ngikutin prosesnya— cuma tau pas kulit udah mulus kinclong.

Kulit mulus kinclong adalah harga yang pantas untuk semua luka lecet berdarah yang pernah saya dapat di sekujur tubuh saya.

Saya menang lomba blog, misalnya. Bagi saya, untuk mendapatkan kemenangan itu, saya harus begadang sampai meriang, habis kuota internet sampai ratusan ribu, riset dan bikin infografis tiga hari tiga malam demi penilaian terbaik dari juri lomba. Semua proses itu adalah harga yang harus saya bayar supaya bisa menang. Dan kemenangan itu nggak berarti apa pun selain.. memang lo pantes menang, lo harus menang.

22 tanggapan pada “Cara Ngurus E-Paspor, Pengalaman Pertama yang Menyenangkan!

  • Sekarang buat paspor memang lebih mudah daripada dulu yang harus antri dari pagi-pagi buta 😀 saya pun mau ganti ke E-paspor tapi masih tanggung sama paspor yang sekarang, ada beberapa lembar, sayang kalau nggak dipergunakan 😀

    By the way, selamat ya atas E-paspornya dan rencana jalan-jalan ke luar negerinya, semoga berjalan lancar, selamat sampai tujuan dan kembali pulang ke rumah. Ditunggu cerita-cerita perjalanannya :>




    0
  • Alhamdulillah.
    Pembuatan e paspor lancar, tiket jalan-jalan ke LN sudah di tangan, mau ke mana sudah tau, sebuah hadiah untuk diri yg sangat luar biasa mba. Selamat jalan-jalan ya.




    0
  • Terimakasih sharing informasinya mbak…jadi tahu proses membuat paspor. Apalagi saat ini bisa dilakukan secara online, jadi makin mudah lagi ya. Ijin ngesave tulisannya ya mbak, kali aja saya ingin jalan-jalan ke LN suatu saat nanti dan butuh paspor untuk kesana, supaya saya tidak kelabakan atau gugup….maklum belum berpengalaman membuat paspor hehehe…..




    0
  • Kereen…
    “Lo pantes, loe harus menang.”

    Kepercayaan diri yang dibangun ini yang membuat jiwa-jiwa pemenang selalu lebih unggul dari peserta lainnya yang hanya kepikiran “Cobain ikut deeh….siapa tau, menang.”

    Beda banget yaa…point of view nya.

    Btw,
    Asiikk…e-paspor uda jadi, abis ini bakalan banyaaakk tulisan travelling ke luar negeri niih…




    0
  • Wah selamat mba atas paspordnya, siap jalan2 nih. Ternyata urusnya mudah ya mbak. Semoga aku bs mengikuti jejakmu melihat bumi Tuhan yang lain. Tapi tentunya ada harga yg dibayar dgn rajin menabung hehe :))




    0
  • Pasporku masih yg biasa & udah kedaluarsa. Belum ada rencana perpanjangan krn memang belum ada rencana ke luar negeri lagi. Makasih postingannya, tak bookmark kalau mau perpanjangan. Semoga ada rejeki berlimpah bisa ke luar negeri lagi. Aamiin.




    0
  • Wah asyik nih paspornya udah jadi. Kalau mau urus paspor memang bagusnya langsung ambil nomor antrian via aplikasi aja ya mbak biar nggak lama antrinya. Btw informasinya bermanfaat sekali nih, terutama buat yang belum punya pengalamn buat paspor kayak saya




    0
  • Wah selamat akhirnya punya e pasor, dulu saya salah bikin kirain di Bogor udah ada e paspor, ternyata belum ada. Jadi yawes dipakai dulu yang ada.
    Jalan2 ke LN itu menurut saya istimewa sih mbak soalnya kita bisa mengenali beragam org dan karakter yang jarang kita jumpai, sehingga kita bisa tau bahwa dunia itu luas dan banyak perbedaan, bikin kaya pengalaman, dan bikin open minded lagi




    0
  • Pengalaman saya bikin pasport pertama kali juga sangat menyenangkan dan disertai deg-deg-an juga sih hihihi
    Maklum baru pertama. Kalau saya yang agak sulit itu daftar untuk dapat nomer antriannya. Harus online, dan itu juga hanya dibatasi dalam jangka waktu tertentu. Nanti deh, saya ceritain juga di blog saya 😀




    0
  • Hihiii penutupnya kok kayak gimana siy mba… Gapapa lagi, kita memang wajib appreciate apapun yang telah kita raih. Ga usah perlu libatkan pemikiran orang lain. 😉

    Aku bikin paspor yang biasa juga sama nih, hanya bisa daftar antrian di hari Jumat mulai pukul 14.00. Wuiihhh berasa deg-degan lho pas mau tekan tombol daftar. Kayak bersaing dengan banyak orang rasanya hehehe…




    0

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?

error: Content is protected !!