Pekerjaan Rumah Tangga yang Disukai

Nggak ada, sih, kalau mau jujur. Hahaha. Saya, kan, pada dasarnya sangat pemalas. Maunya terima jadi aja semua. Saya dibesarin sama orangtua yang nggak maksa harus banget ngerjain pekerjaan rumah tangga. Ibuk saya malah nyuruh saya belajar aja, nggak usah ke dapur. Efeknya mungkin ya gini, jadi males kerja rumah tangga, haha. Cuma, makin saya besar, naluri ngerjain pekerjaan rumah tangga muncul dengan sendirinya. Misalnya…

Masak

Nampaknya saya ini mewarisi garis adiknya Bapak yang punya hasil masakan lumayan. Sejak pertama masak, kayaknya saya nggak pernah salah bumbu, meski masih buta dan belum hapal mana lengkuas, mana kunyit, mana ketumbar, dll. Nyombong, ah :p

sains.kompas.com

Eh, serius, loh. Kurang bumbu, iya, pernah, tapi salah dan hasil masakannya zonk, nggak pernah. Alhamdulillah. Apalagi pas ditinggal Ibuk haji, saya di rumah sendiri sebulan lebih. Waktu itu saya belum kerja kantoran, pasca keluar dari media cetak. Saya di rumah sebulan lebih. Biasa aja, sih, nothing special. Pas itu tuh kemampuan masak meningkat pesat #ahshedaaap

Saya masak ini itu, kecuali yang santan-santan, ada tumis, goreng, rebus, kukus, banyak lah pokoknya. Enak-enak semua, pulak! Haha. Apresiasi dong ini, yekan yekan? 😀

Ngepel

Kenapa nggak nyapu? Soalnya kalau nyapu, banyak debu. Saya alergi debu. Tiap kena debu dikit, opsinya dua; bersin-bersin atau bagian lipatan gatal-gatal. Mantep, tho? Mending ngepel, aman damai sentosa. Ngepelnya juga bukan pel tangan, tapi pel gagang. Ya pake tangan juga, sih. Heu heu…

sumber: google

Saya suka pel pedal yang diinjak. Di rumah, saya belinya yang diputar dan dipush-up, apa ya istilahnya. Itu agak PR karena tangan bisa pegel. Kalau buat meres pel-nya pakai pedal kaki kan enak. Pengen juga suatu saat punya penyedot debu dan steam mop yang canggih.

Nyuci Piring

Kalo cuciannya dikit, saya seneng banget. Kalo banyak, udah gitu berminyak tebel, bikin males cuci piring. Saya penasaran, mesin pencuci piring itu cara kerjanya gimana, bersih kinclong keset apa enggak. Pengen deh nyobain. Semoga suatu saat bisa punya mesin kayak gitu.

***

Kenapa di Indonesia budayanya masih pakai pembantu? Apa ini kebiasaan zaman kolonial di mana rumah orang berstrata tinggi pasti pakai pembantu sedangkan yang di bawahnya enggak? Saya nggak tau ada hubungannya atau enggak sama zaman penjajahan dulu. Kalo mau dipikir secara logis, kayaknya, sih, karena kita nggak update sama barang-barang rumah tangga yang canggih, terlalu mahal untuk ukuran anggaran rumah tangga keluarga di Indonesia.

Gara-gara saya hobi nonton vlog IRT di UK dan US, ternyata orang-orang Barat ngerjain apa-apa sendiri karena biaya jasa itu mahal banget. Makanya disokong sama alat rumah tangga yang canggih. Mesin cuci, misalnya. Mereka pakai 2 mesin, khusus mencuci dan satu lagi khusus mengeringkan. Persis mesin cuci di jasa binatu, gitu, lhoo… yang menurut kita nggak mungkin banget pake itu karena mahal banget pastinya, ukurannya juga gede, butuh daya listrik yang besar, belum airnya, dst.

Lah kita? PAM aja suka mati tiba-tiba, listrik goyang dombret kayak apaan tauk. Saya berencana investasi alat-alat rumah tangga yang memudahkan begini karena saya, untuk sementara ini, berpikir di masa depan, nggak pake jasa PRT. Nggak tau deh besok sore kalo berubah lagi. Lhaa…

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?