Bandung Makin Cantik Kalau Mendung dan Gerimis

Terakhir ke Bandung, kalau nggak salah ingat, tahun 2017 ke acara musyawarah nasional organisasi kepenulisan. Itu akhir tahun 2017 dan posisi saya saat itu jadi ketua organisasi cabang (Bogor). Nggak begitu banyak yang saya ingat dari Bandung, kecuali udara dingin kinyis-kinyis yang enak buat kemulan sambil baca buku di atas kasur. Apa lagi ya?

Rumah kayak gini, lhoo… Impian banget, kan?

Oh, ya! Farm House! Rumah gaya peternakan. Apa, sih, istilahnya. Saya juga inget itu kalo denger kata Bandung. Rumah yang dominasi warnanya kalau nggak putih, cokelat. Kayu, vintage, asri, bersanding dengan pemandangan alam, entah perbukitan, hutan, atau padang luas. Duh, jadi menghayal ke mana-mana, kan. Ckck.

Bawa Pulang Bolen

Saya inget banget, pas masih kuliah, sekitar tahun 2012, ada temen asli Bandung bawain bolen isi tape ke rumah. Aduuuuh…. itu enaknya nggak ilang-ilang sampe seminggu kemudian setelah bolennya abis. Ibuk saya tuh yang paling demen. Gara-gara itu, jadi bertekad buat beli bolen yang sama kalo ada kesempatan ke Bandung.

Waktu habis ikut acara musyawarah nasional itulah, saya langsung aja cari tempat jual bolen terpercaya. Referensi yang saya bawa adalah ingatan tentang betapa enaknya bolen oleh-oleh temen saya dulu. Saya lupa dia belinya merek apa karena seinget saya bukan merek terkenal. Udah tuh akhirnya dapet.

Jajanan Pinggir Jalan

Di tengah acara munas itu, panitianya ngajak peserta –yang mana kami perwakilan dari seluruh Indonesia– jalan kaki, kayaknya sih ngiterin hampir setengah kota, hahaha. Lupa ding. Pokoknya saya sempet mampir buat ngemil di sekitaran Braga. Dari sekian banyak, satu yang paling berkesan adalah makan cuangki hujan dingin-dingin. Wah, itu top, sih!

Saya emang sering nemu makanan itu di Jabodetabek. Cuma, kalo makan di kota aslinya itu ya beda aja gitu rasanya. Lebih nendang bumbunya. Pedesnya juga pas, seger jeruk nipisnya joss banget.

Nggak Cukup Sehari Semalam Keliling Bandung

Ke Bandung itu, minimal kudu nginep tiga malam. Maksimal setahun, hahaha! Soalnya perlu banget nyobain jajanannya satu-satu, festival kulinernya, dan tentu tempat-tempat antimainstream di Kota Bandung. Nah, pas saya ke Bandung itu, tiga hari dua malam dan udah dikasih penginapan kayak mess/asrama gitu sama panitia acaranya.

Jadi nggak sempet ngerasain explorasi tempat nginep yang oke. Cumaaa… saya udah bikin persiapan, seandainya ke Bandung lagi, saya mau pesen hotel citarasa hostel alias murah meriah lewat Pegipegi. Nggak susah, kok, cari penginapan murah di Bandung.

Ada hotel syariah, pula! Memang udah lumayan banyak, sih, tapi tetep aja nyarinya kudu melewati serangkaian riset panjang. Lha ini gampang banget nyarinya tinggal masuk ke website yang nggak pake lama langsung kebuka. Saya kategori milenial yang sangat pemalas, apalagi kalau soal nyari-nyari sesuatu begini; nyari hotel, nyari tiket, dll. Apa yang bikin males? UX-nya ribet. User Experience atau tampilan buat pengguna mengoperasikan aplikasinya (UX) paling bagus yang informatif, memudahkan, dan nggak keliatan crowded.

Beruntung, aplikasi ini nggak bikin saya emosi, hahaha!

Di sebelah kiri tinggal pilih filter/saringan dari segi harga, fasilitas, bintang berapa hotelnya, lokasi di mana, dll. Lokasinya juga tinggal masukin kata kunci wilayah/daerahnya tanpa perlu masukin alamat lengkap. Kalau saya, nyari hotel kriterianya yang di bawah Rp200.000 dan design kamar hotelnya yang homey alias berasa di rumah sendiri, akrab, hangat, dan tentu instagramable.

Tiga (Plus Satu) Tujuan Setiap Traveling

Selain makan-makan, jajan-jajan di kedai (bukan restoran berbintang), tiap traveling pasti saya cari 3 lokasi; taman kota/tempat bisa duduk santai sambil liatin penduduk lokal lalu lalang dan menikmati udara segar, toko buku (spesifikasinya toko buku bekas, toko buku tua atau toko buku estetik), dan museum atau perpustakaan kota/daerah.

Bagi saya, empat tujuan itu merepresentasikan karakteristik kota beserta penduduknya. Kita juga bisa merenungi apa tujuan kita jalan-jalan. Saya rasa, kalau cuma menenangkan pikiran dan menghibur diri, terlalu naif, sih. Harusnya niat kita jalan-jalan bisa lebih dari itu. Yaaa… biar dapet pahala aja. Kan untungnya jadi double.

Eh, btw, saya mau jalan ke LN nih for the first time tahun depan 2020!!! XD I’m sooo exciteeed!!!!

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?