Masuk Ring Oktagon dan Ketemu Fighter Bonyok | Cerita Kuli Tinta #4

Saya tau olahraga tarung bebas awalnya gara-gara viral Khabib Nurmagomedov. Lalu sekarang ngalamin sendiri. Oh, jadi gini rasanya masuk oktagon, nginjek ceceran darah, dan wawancara fighter dengan muka sobek bonyok dari jarak 10 cm doang (akibat musik kenceng jedag-jedug, jadi harus nanya sambil teriak di deket telinganya).

Saya yang pake rok dan jilbab menutupi dada –sebenernya biasa aja sih, tapi gatau kenapa diliat sama temen kantor kayak wanita jilbaber syar’i yang solehah banget (aamiin aja deeeh)– ternyata di lokasi juga diliatin walopun nggak diliatin dengan cara aneh.

Eh, di tengah prosesi tarung dari siang, pas hampir malem, nemu satu fighter agamis yang habis dia menang, langsung takbir di oktagon, nggak mau dipakein baju dan dikalungin medali sama angel karena otomatis kulit mereka akan bersentuhan. Biasanya yang menang dipakein kaos dan medali gitu sama  mbak-mbak montok berpakaian super minimalis.

Mengingat selama ini belum pernah ada fighter Indonesia yang sereligius itu, saya dan temen cewek 1 orang langsung heboh dan googling nama Asep Abdul Rahman, ditambah kata kunci Onepride (wuakakakakak hei kamu yang baca tulisan ini, jangan ikutan googling lho ya!).

Nampaknya, doi baru hijrah tahun ini. Soalnya pas dia tarung tahun lalu dan menang, kaosnya masih dipakein angel, medalinya masih dikalungin angel, dan salaman pulak sama angel. Di video 6 bulan lalu, baru deh dia mulai ngejaga nggak sentuhan sama angel. Hmmmm….. analisis yang jitu. Sayang banget, si Akang nggak punya medsos. Minimal IG kek, biar kita bisa saling follow. #wuoy!

Sahabat saya komentar pas saya update IGstory lagi di acara itu. Katanya, “Aurat, Kaar”

Saya ketawa, lalu bales komen, lupa lagi gimana kalimat tepatnya, tapi kurang lebih begini, “Yang telanjang boleh jadi nantinya masuk surga tertinggi dan ketemu Rasul. Yang nutup aurat rapi kayak kita, bisa aja nantinya jadi ahli neraka.”

Kalo bukan karena kerjaan, saya nggak mau ke acara olahraga kayak gitu. Nggak maunya saya ke situ, bukan apa-apa, saya cuma nggak mau dan nggak pernah juga nonton karena nggak tega liat orang berdarah bonyok dipukulin.

Lah pas ke sana kemarin aja, saya nggak liat sama sekali adegan tarungnya. Padahal, kalo saya mau wawancara fighter, saya wajib nontonin prosesi berantemnya, pake teknik apa, strategi kuncian apa, dll. Ngeliat dipukulinnya aja udah deg-degan, eh, ini disuruh merhatiin teknik tarungnya. Mana bisa gueee!

Terus, gimana rasanya masuk oktagon? BIASA AJA, HAHAHAHA.

Kok ya pas banget saya wawancara pemenangnya di oktagon, eh, ada adegan berantem di area bangku penonton. Biasa, konflik antar pendukung kubu jagoan dan lawannya. Berantemnya bikin heboh se-aula. Temen saya yang ngambil video, nggak sengaja ngerekam ekspresi saya yang culun plonga-plongo akibat kaget sama keributan di sekitar.

Terus saya, demi profesionalisme kerja, buru-buru menguasai diri, kejar si pemenang yang mau turun oktagon, kejar bapak konglomerat yang mendanai acara ini (awkawkawkawk), dan mengabaikan segala keributan. Ugh yeah!

Sebelum naik ring, kekagetan pertama pas liat ada fighter muntah-muntah habis dipukulin. Yakin deh itu darah yang keluar. Huwaaaakkk! >,<

Detik-detik akhir pertandingan inti

1 tanggapan pada “Masuk Ring Oktagon dan Ketemu Fighter Bonyok | Cerita Kuli Tinta #4

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?