7 Bulan Jadi Anak Baru di Kantor Berita Nasional | Cerita Kuli Tinta #3

Lama nggak update blog, rasanya kayak punya banyak utang cerita. Sebelum alasan ketiga, yakni bangun personal branding (buat blogger job) lewat domain pribadi, dua alasan berikut adalah niat utama saya bikin blog ini; tempat ngeluarin uneg-uneg dan latihan konsistensi.

Klise banget dan semua bloger juga pasti gitu. Saya ngeblog udah dari 2010. Baru 2018 bikin domain pribadi berbayar. Kalo bukan karena dua alasan utama tadi, saya nggak akan seawet itu, 7 tahun ngeblog, isinya curhatan doang. Singkat cerita, sekarang pengen nyeriusin hobi jadi duit. Porsi curhat bakal tetep lebih banyak daripada promo dan ngejob, sih. Ya gimana dong, perempuan butuh ngeluarin 124.000 kata per hari ye kan?

Memenuhi Dua Kebutuhan Penting

Saya betah banget kerja di kantor sekarang. Saya baru nyadar setelah masuk sini kalo saya punya dua sisi potensi yang harus dipenuhi supaya nggak kelaparan; kreativitas dan kepenulisan.

Di kantor ini, saya dapet asupan buat jadi orang yang bisa berpikir kreatif. Sebab di sini kerjaannya bener-bener dinamis dan saya emang jadi tim kreatif yang ngonsep dan ngeriset konten youtube. Profesi bloger yang udah saya tekuni secara pribadi juga sedikit banyak bantu melancarkan kerjaan kantor dalam hal inovasi konten. Eh tapi justru saya sih yang dapet banyak input dari kantor. Latihan mikir hal-hal antimainstream untuk kemudian direalisasikan.

Sayangnya, kebutuhan saya akan wawasan kepenulisan, nggak saya dapetin di sini. Justru pengalaman dan wawasan yang udah saya punya yang malah ngebantu saya buat nyelesein pekerjaan kantor. Kebalikan sama kebutuhan terhadap kreativitas tadi.

Artinya, saya tetep harus gerilya nyari input dari luar untuk memenuhi kebutuhan terhadap wawasan kepenulisan. Saya pikir, dengan masuknya saya ke kantor berita nasional ini, semua bisa saya dapetin sepaket. Ternyata, enggak. Yah, setidaknya alasan kreativitas lah yang bikin saya betah dan bertekad untuk bertahan kerja di sini selama beberapa tahun ke depan. Insyaa Allah.

Harus Punya Banyak Stok Sabar

Pengalaman kerja dari 2013 (pas masih mahasiswa) adalah skenario Allah yang sangat saya syukuri. Gara-gara perjalanan itu, saya jadi punya pandangan yang lebih luas alias lebih panjang berpikir buat ngadepin orang-orang kantor yang didominasi adek kelas alias usianya jauh (3-5 tahun) di bawah saya. Sebenernya senior kantor yang udah pada jadi karyawan tetap, sekitar 10 orang, umurnya jauh lebih tua dan kebanyakan udah pada nikah.

Sisanya, yang baru direkrut barengan sama saya, ada 20-an (kalo nggak salah) 99% junior, baru pada lulus, belum ada pengalaman kerja profesional, baru ada pengalaman magang doang. Nggak bermaksud mengecilkan atau merendahkan, tapi sikap kekanak-kanakan yang secara nggak sadar mereka tunjukkin di depan saya, kadang bikin saya pengen berkata sadis. Cuma, yaaa…. saya anggap sikap mereka itu sebagai hiburan di waktu senggang aja. 😀

Saya juga dulu berproses. Nggak sabaran, sarkas, bawaannya emosi tiap menit karena ketemu rekan kerja yang lemotnya tiada tara, berhadapan sama bos semena-mena, rekan satu kantor yang hobi adu domba, wah, banyak. Suatu hari nanti, pengalaman kayak gitu bakal bikin kita senyum-senyum sendiri.

Kadang ya pengen juga ngedumel, ngasih tau mereka kalo cara komunikasi yang bener tuh kayak gini, sikap kamu itu salah, kalo di dunia kerja itu jangan banyak beralasan, dll dst dsb. Tapi kalo inget mereka masih bocah, ya udahlah yaa… SABAARRRRR. Biarini aja mereka menikmati dunia kerja dengan cara mereka sendiri. Setiap dari kita punya sisi bocah yang lumrah muncul dalam kondisi tertentu, sih. Jadi santai aja~

Kelakuan Anak-Anak Media

Setelah ada di dunia yang isi kepalanya makin beragam kayak sekarang, jujur saya jadi ngerasa malu. Banyak orang baik di luar sana yang tampilannya biasa aja. Malah keliatan banget begajulan, kesannya kayak nih anak madesu banget, dari luar bikin kita underestimate, kok ya ternyata hati dia luar biasa baik. Bahkan sukses bikin saya minder.

Saya yang udah nutup aurat sejak baligh, sejak pertama kali haid, ngerasa udah sempurna banget jadi manusia, kayak paling baik sedunia. Sombong banget. Nggak mau nengok kanan kiri. Sekarang Allah buka kacamata saya, disuruh liat sekitar. Kita nggak pernah bisa bilang orang itu jahat atau berhati malaikat, sebelum kita tau gimana cara dia mati nanti. Kalo matinya baik, maka baiklah orang itu. Kalo caranya buruk (na’udzubillah) artinya dia bukan orang soleh dan harus jadi renungan bersama, bukan buat dighibahin.

Jadi, tuduhan dalam bentuk apa pun, pikiran negatif kita tentang dia, ngomongin dia dalam hati, apalagi kalo sampe ke mulut, bahkan sampe ke telinga orang lain, menurut saya, itu sikap yang sangat enggak adil. Sebab kita udah menuduh dia A, B, C hanya karena dia berbuat atau nampak (baru sekadar kelihatannya doang) berbuat hal tercela. Muslim tapi nggak solat dan minum minuman keras, misalnya, itu emang perbuatan yang (dalam Islam) dilarang keras, tapi apa terus kita bisa bilang dia ahli neraka, sedangkan kita (yang rajin solat dan nggak minum alkohol) ahli surga?

Mengingat sebelumnya lingkungan saya itu orang-orangnya agamis, pas sekarang ketemu banyak orang berkelakuan di luar prediksi, ekspektasi, dan jangkauan pandangan saya, jelas saya kaget. Cuma abis itu, yaudah, istighfar aja. Saya tetep nggak mentolerir dan nggak akan menjadikan perbuatan yang diharamkan dalam Islam menjadi perbuatan yang dianggap biasa aja.

Saya cuma bisa beristighfar dan minta ke Allah supaya saya dan teman-teman yang berusaha menjaga diri, senantiasa Allah bimbing. Saya sedang dan akan terus berusaha jaga diri, belum jadi orang baik, masih berusaha. Semoga nantinya mati dalam keadaan husnul khotimah. Aamiin. And I know that there is condition that makes me only can istighfar and keep save some of my friends so they cannt do something wrong.

Di balik dinamika dunia media yang gaul-gaul banget anaknya, banyak juga hal-hal seru dan lucu. Cuma, saya nggak jago cerita lucu kayak penulis My Stupid Boss itu. Padahal kelakuan bodoh temen-temen kantor itu jadi hiburan banget dan bikin suasana kerja tambah seru. Hahaha. Apalagi kalo inget soal betapa saya shocked pertama masuk ke dunia model yang temen-temennya artis semua, sekarang malah kalo diinget-inget jadi geli sendiri. Wkwk.

Target Kompetensi

Sejujurnya, saya nggak mau selamanya kerja sama orang, jadi karyawan. Saya pengen buka Lembaga konsultan kepenulisan macam punyanya Bambang Trim. Jadi, saya targetin ada di kantor ini maksimal banget 5 tahun. Entahlah, bisa berubah juga rencana ini tergantung banyak hal, banyak pertimbangan.

Target yang boleh jadi bakal lebih kecil lagi angkanya, kurang dari 5 tahun, dengan catatan saya harus udah menguasai photoshop, teknik dasar kamera (foto dan video), dan tentu konsep di balik layar bikin konten digital itu gimana. Wajib banget punya wawasan dasar seputar itu.

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?