Ketika Naik Ojek Online dan Supirnya Ganteng

“Mbak?”
“Ya?”
“Kalau saya bawa motornya terlalu ngebut, bilang ya Mbak.” 
“Oh, iya. Segini udah cukup, Bang.”
“Jam segini baru pulang, Mbak? Lembur, ya?” 
Saya nengok arloji, oh iya udah pukul 23.30 “Nggak, Bang, tadi saya masuk siang, jadi pulangnya malam.”
“Mbak ini ke stasiun, memang mau pulang ke mana?”
“Ke Bogor”
“Wah, jauhnya. Hati-hati, ya, Mbak.”

Begitu sampai tujuan, agak bingung juga. Biasanya stasiun rame kalo malem, ini kenapa sepi banget. Saya lirik kanan kiri dengan kepala masih pake helm. Abang ojol ngeliatin saya. Oh, helm! Dia nungguin helmnya. Buru-buru saya kembaliin helm dan masih berdiri di samping motor ngeliatin gedung stasiun yang nggak tau kenapa malem itu kok horor banget.

Tiba-tiba aja si abang ojol itu buka helmnya, berdiri di depan saya, “Ayo saya antar, Mbak.” Saya ngeliatin dia selama beberapa detik. Wew! Kayak Iqbal Ramadhan wkwk. Nggak paham lagi saya bisa ada supir ojol kayak artis begitu. Dia nggak nunggu saya bilang iya, langsung jalan aja dia masuk stasiun. Wah, mau nganterin! Baik bangeeeet, batin saya. Saya pikir cuma sampe gate aja dia bakal nganterin, ternyata sampe peron, dong!

Sampe keretanya dateng, dia duduk di samping saya, jauh, nggak deket. Dia nggak bicara apa-apa. Cuma sesekali ngeliatin saya. Mungkin dia pikir, saya takut banget kali ya sendirian. Yaelah. Pas kereta mau berhenti dan saya mau naik, dia bilang satu kalimat yang bikin saya terkaget-kaget dan kayaknya nggak bakal lupa deh.

“Mbak, hati-hati, ya. Jaga diri baik-baik. Semoga kita ketemu lagi dalam keadaan baik dan berjodoh.”
#DHUAAARRRR

***

Pertama naik transportasi online waktu kerja jadi jurnalis lapangan di Jakarta. Gojek, grab, uber, saya coba semua. Soal kenyamanan, itu selera yang sifatnya personal banget. Pengalaman pertama saya itu sekitar tahun 2016 akhir. Sampai 2018, ojek online (ojol) paling nyaman buat saya adalah gojek. Lalu 2019 pertengahan alias sekarang ini, lebih sering pake grab karena banyak promo. 😀

Grab udah decacron, sih, ya. Jadi jor-joran manjain konsumen.

id.techinasiacom

Aplikasi Ojol Wajib Ada di Ponsel

Berhubung makin bertambah usia, saya makin pinter ngakalin ongkos transport, jadilah tiap mau berangkat dan pulang kerja/ke mana pun yang butuh pake ojol, saya pasti cek dua aplikasi; gojek dan grab (uber udah nggak ada dan kalopun ada, saya nggak cocok karena pake argo. Jalanan macet, harganya jadi mahal #dasarkapitalis).

Ngecek apa lagi kalo bukan promo. Mana yang paling murah, saya pake yang itu. Bayar belanjaan pun (makanan/barang) juga sekarang diintegrasikan sama dompet digital OVO dan Gopay yang cashbacknya lumayan banget buat ongkos sekali jalan. Jadi makin penting gojek-grab ada di ponsel.

Nggak Bisa Hidup Tanpa Ponsel Pintar

Saya iseng menganalisis. Kira-kira, di masa depan, orang Indonesia bisa nggak, ya, hidup tanpa ojol? Sekarang kan kayaknya ojol bukan lagi gaya hidup, tapi kebutuhan. Soalnya memudahkan banget kalo mau pergi ke tempat yang susah/jarang dilewati angkutan umum. Dianternya pun langsung ke tujuan, nggak pake jalan jauh lagi atau nyambung kendaraan lain sebagaimana kalau naik angkutan umum.

Kejadian nih di saya waktu ponsel mati gara-gara baterai 0% nggak langsung diisi dayanya. Saya nggak bisa ke satu tempat karena butuh ojol buat ke sana. Saya nggak tau juga angkotnya apa (kalopun ada) dan nggak nanya pula -__- Ini ponsel kebanggaan banget, tapi ternyata kalo makenya nggak rapi ya tetep aja gampang rusak. Heu…

Saya nyesel juga kemarin itu, kenapa jadi mati gaya cuma gara-gara ponsel mati? Lo kan anak milenial yang masa kecilnya ngerasain gimana dominasi orang-orang gen X dengan segala kehidupan konvensionalnya bisa bahagia dan gampang aja mau ngapa-ngapain. Terus kenapa sekarang jadi manja dan banyak alasan?

Beneran, deh, terlepas dari ojol, saya bisa banget nggak nengok ponsel selama berminggu-minggu. Cuma, nanti pasti kena semprot karena kerjaan butuh pake ponsel. Pffft… Kecanduan youtube tanpa ada tujuan udah berhasil saya kurangi, sebagaimana cerita saya dulu tentang “penyakit” nomofobia.

Cuma buat kebiasaan yang satu ini, saya masih cari pola, seandainya negara kita ini nggak ada ojol sampai sekarang, dengan kondisi transportasi umum yang begitu-begitu aja, apa jadinya, ya? Minimal buat saya dulu deh, bisa nggak sekiranya nggak pake ojol?

Sumveh, nggak bisa ngebayangin :/

Pengalaman A-Z Naik Ojol

Sebagai anak baru Jakarta yang tiap hari naik ojol, saya anggap apa pun kejadian bareng pak supir sebagai hal biasa. Lucu, tapi nggak special. Biasa aja. Lempeng aja. Jadi ya nggak pernah keingetan juga. Kecuali pengalaman pas awal-awal naik ojol.

Misalnya, saya baru pake helm, belum juga naik ke jok motor, si bapaknya udah jalan. Saya panggil rada teriak gitu. “Paaaak! Paaaak!” Bapaknya nengok terus nyengir, “Eh, si neng belom naik. Saya kira udah,”

Atau turun motor, langsung ngibrit pergi. Mentang-mentang nggak bayar tunai, sampe lupa helm masih di kepala. Pantesan itu bapak supir manggil-manggil muluk dah.

Dimarahin, dibentak, dapet supir yang sombong banget nggak ngerti arah, tapi giliran dikasih tau malah bilang, “Iya, udah tau kok saya,” Lah gimana itu maliiiih.

Pernah juga dapet supir yang manis banget. Maksudnya pelayanannya. Sopan, ganteng juga sih tapi hahahaha. Duh, bang, untung kita bertemu saat sudah sama-sama dewasa (baca: tua), jadilah tidak ada bucin-bucinan di antara kita.

Kayaknya gitu aja deh. Nggak ada cerita cinta monyet yang mewah dan layak dijadikan bahan cerita. Kisah di prolog tadi, cuma percakapan imajiner saya aja wkwk. Kenyataannya, antara saya dan abang ojol ganteng hanya ada hubungan singkat 2-3 km yang dilalui oleh kebisuan, angin malam Jakarta yang sumpek, dan bau ketek kuli tinta yang pulang kantor kemaleman.

Sekhian~

22 tanggapan pada “Ketika Naik Ojek Online dan Supirnya Ganteng

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?