Jerawat, Obat Dokter, dan Komentar Orang

Sekarang masalah terbesar saya adalah jerawat. Sebenernya saya orangnya cuek banget. Cuma, sejak kerja, ada tuntutan keadaan yang bikin saya nggak boleh cuek sama muka dan cara berpakaian. Saya sering ketemu orang-orang penting (pejabat, tokoh nasional, dll) jadi butuh berpenampilan agak abnormal.

Lho, ya iya tho. Penampilan yang saya anggap normal adalah kaos kelunturan bahan katun adem, rok jeans yang benang bagian bawah roknya melambai-lambai, sepatu kets atau boots, muka berminyak jerawat bodo amat, ransel berat. Meski gembel begitu, tetep dong bersih dan wangi.

Nah, sekarang ini (terhitung sejak 2017), jadi agak stylish dikit. Misalnya nih, pakai kemeja, rok disesuaikan dengan siapa yang mau ditemui di acara apa, tambahan outer biar agak elegan dikit. Saya pake jilbab dan tetep, sebisa mungkin ke mana pun jilbabnya jenis bergo alias jilbab langsung (bukan segi empat). Nggak mau ribet. Alas kaki juga tetep pake kets atau boots, dan tentu dong gendong ransel 😀

Soal muka? Cukup cuci muka biasa aja tiap abis mandi. Nggak pake krim apa pun, nggak ada jerawat secuil pun, nyamuk juga kayaknya bakal kepleset kalo hinggap di muka saya saking kinclongnya meski nggak putih dan cerah (tapi rada dekil). Wkwkwk

Obatin Jerawat ke Dokter

liputan6.com

Saya termasuk orang yang anti ke dokter pake obat kimia hanya untuk mengatasi masalah sepele kayak jerawat. Ogah banget. Selama masih bisa diobatin pakai yang alami, kenapa harus ribet ke dokter pake bahan kimia yang nggak jelas dan bisa bikin ketergantungan?

Ini pemikiran saya dulu. Sampai suatu ketika, pada tahun 2016 akhir sampai 2017 awal, saya kena batunya. Semua yang saya tolak itu dan soal wajah mulus (meski item dekil) yang saya banggakan, jadi berbalik 180o. Saya berjerawat parah dan nggak bisa disembuhkan dengan segala macam obat atau perawatan alami.

Semua deh udah saya coba, dari majakani, jeruk nipis, madu, produk herbal yang terkenal sampai yang nggak jelas merek apaan deh. Bayangin aja anak kecil yang kena cacar air di muka. Saya kayak gitu. Temen pun ngiranya saya kena cacar, saking rata itu jerawat bertebaran di muka, hampir semua menghitam kayak membekas gitu lho. Duh sampe Ibuk marah-marah terus kerjaannya di rumah. Shocked anaknya yang nggak punya riwayat jerawat sama sekali, tiba-tiba tahun 2016 akhir terserang virus jerawat jaharaaa~

Akhirnya, saya ke dokter.

Dokternya pernah muncul di ILC bahas LGBT dan penyakit kelamin gitu. Emang laris sih beliau. Langganan masuk media nasional bahas rubrik kesehatan dan tanya jawab seputar kesehatan kulit dan kelamin. Saya berobat ke situ. Lalu dikasih resep yang terdiri dari krim malam, krim pagi, sunscreen, serum, obat minum warna putih untuk sepekan aja di awal, dan vitamin warna merah untuk beberapa bulan aja (kalo nggak salah buat enam bulan doang).

Dikasih Resep Alami

Nggak cukup sampai obat kimia ya. Ada juga resep asupan alami. Saya wajib makan tempe mentah ukuran 2x3cm (nggak boleh dipanasin/kena kompor) dan segelas penuh jus jambu (bukan kemasan siap minum, tapi yang diblender sendiri) setiap pagi, makan papaya semangkuk setiap malam. Rutinitas yang wajib dilakukan selama dua bulan. Ditambah lagi, pantangan makan 16 menu makanan.

Keluar dari ruang dokter, saya langsung mikir, ini dokternya coba menangani keluhan pasien secara holistik. Kimia iya, alami juga wajib. Jadi agak tenang sih saya karena resep alami itu bisa terus dijalanin kalau jerawatnya udah nggak ada. Dan emang terbukti pas dua bulan saya makan tempe mentah, jus jambu, papaya semangkuk sampe klenger, kulit jadi halus dan lembab meeeen!!!! BAB lancar, badan seger, segambreng jerawat yang mirip cacar itu juga makin tersamarkan, wah bahagia lah hati saya.

Di dokter ini agak unik sih. Beliau kasih resep yang harus ditebus selama 55 kali. Satu resep buat satu bulan. Jadi silakan bayangkan saya harus nebus sampe berapa lama. XD

Lalu dikasih juga resep buat selamanya. Obatnya gampang ditemuin di apotik mana pun. Cuma krim pagi, krim malam, dan sunscreen. Sisanya, lanjut lagi makan tempe mentah dan jus jambu tiap pagi, terus malamnya semangkuk penuh papaya, berikut makanan pantangan yang wajib ditahan.

Keliatan banget perubahannya. Alhamdulillah.

Komentar Orang Soal Jerawat dan Produk yang Seharusnya Dipake

chaidir.web.id

“Kenapa ke dokter? Kamu nanti dikasih obat kimia. Kalau kamu berhenti pake, pasti nanti jerawatan lagi. Mending pake produk A aja. Ini alami. Kalau kamu berhenti pake, nggak apa-apa. Nggak bikin ketergantungan. Jauh banget bedanya sama obat kimia… dst.”

“Aku udah pernah pake itu. Pake herbal dan segala jenis obat-obatan lain buat jerawat juga udah. Dari alami sampai kimia, trus alami lagi. Udah semua. Jerawatku ini kata dokter ternyata bukan jerawat biasa, tapi infeksi. Harus diobatin dulu. Kena air aja perih. Kulitku itu sensitif. Gampang alergi. Dan bener aja. Pas ke dokter dan diselidiki, ditanya ini itu, ternyata aku alergi pewangi pakaian dan odol herbal merk X.”

“Iya, tapi tetep aja itu kimia. Kamu harus… blablabla…”

Saya cuek aja sih ada yang komen begitu. Awalnya sempet malu karena kemakan omongan sendiri. Nolak treatment ke dokter cuma buat ngobatin jerawat, tapi ternyata sekarang malah ujung-ujungnya pake obat dokter.

Saya pikir, itu udah masuk ke judgement. Kita yang paling tahu kondisi kesehatan diri kita. Kenapa orang-orang mesti bawel nasihatin kamu harus begini dan begitu karena jerawat kamu jenisnya ini dan itu?

Lah, kan saya sendiri yang ngalamin, yang ngerasain, yang cek ke dokter. Kok tiba-tiba ada orang yang nggak ngikutin proses berjerawatnya saya, lalu enteng banget ngomong, “harusnya kamu nggak perlu ke dokter, itu kan obat kimia bikin ketergantungan…”

Sama aja kayak ngomenin ibu-ibu yang lahiran alami dan operasi sesar. Dua-duanya sama baik, sama-sama butuh perjuangan besar, sama-sama bernilai mulia di mata Allah.

Obatin Jerawat; Produk Alami atau Kimia?

clickmayup.blogspot.com

Mau alami atau kimia, kalau kita berhenti merawat wajah, ya tetep aja jerawatan. Faktor kemunculan jerawat itu kan banyak banget. Polusi, alergi, makanan, semua berhubungan sama pola hidup. Ada memang orang yang jerawatnya jadi banyak banget pas berhenti pake produk B. Setelah pake produk C malah jadi bersih.

Terus kalau berhenti pakai produk C gimana? Wah, ternyata nggak kayak pas berhenti pake produk B yang justru jadi jerawatan parah. Sekarang jerawatnya paling satu dua, bahkan seringnya kinclong banget. Oke. Kalau gitu, untuk selanjutnya, coba nggak usah pake produk C lagi atau produk apa pun, nggak usah maskeran. Cuci muka biasa aja. Kira-kira wajahnya masih tetep kinclong nggak?

Saya kira, jawabannya nggak.

Sebab aktivitas kita banyak. Pasti ada dong kegiatan di luar rumah. Makanan juga macem-macem yang dikonsumsi. Pasti ada di antara makanan itu yang jadi pemicu munculnya jerawat.

Kesimpulannya adalah produk wajah itu cocok-cocokan. Mau pake produk A, B, C, dst, sebagus apa pun produknya, kalau berhenti dipakai, tetep aja wajah kita akan jerawatan lagi karena pemicu jerawat itu terletak di pola hidup. Saya nggak menyoroti jenis produknya ya. Saya fokus bahas soal pilihan pakai obat kimia atau alami. Sepupu saya jerawatan parah, lalu ke dokter sekali, sembuh nggak jerawatan lagi. Selanjutnya, dia pakai perawatan biasa, dengan produk yang bisa dibeli di minimarket. Sampai detik ini, wajahnya mulus, baik-baik aja.

Kalau semua orang berpikiran ‘pakai produk A aman, nggak bikin ketergantungan, nanti kalau nggak dipakai lagi nggak bakal jerawatan kok’, tolong komitmen, bener-bener berhenti pakai produk A yang ditawarin ke mana-mana itu. Bener-bener jangan dipakai lagi sampai kapan pun. Buktikan kalau kamu nggak akan berjerawat lagi. Gitu yaa~ 😊

Hargai aja orang mau pakai apa. Nggak perlu dibandingkan “yang kamu pilih itu jelek, yang ini lebih bagus”

1 tanggapan pada “Jerawat, Obat Dokter, dan Komentar Orang

  • Manusia boleh berusaha namun jerawat sembuh mah Tuhan juga yg menentukan. Daaaaaaan….. orang lain tinggal kooo meeeen taaaar….. tepok tangan dulu & welcome to real life, wkwkkwwk…..




    0

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?