Inilah Tempat Makan Favorit Si Foodie Abal-abal

Kalau lapar, yang diperhatikan pertama adalah tempatnya bersih, bisa minta menu tanpa mecin, protein karbo serat terpenuhi dalam satu porsi, kenyang, selesai. Nggak ada foto-foto, catat nama resto, perhatikan varian menu. Nggak ada.

Kalau jalan-jalan, yang saya lakukan betul-betul menikmati pemandangan. Ngobrol sama penduduk sekitar tentang cerita apa aja di balik lokasi wisata yang dikunjungi. Begitu lapar, ya makan, sambil lihat pemandangan (lagi). Setelah makan, icip-icip jajanan pun sambil nonton pemandanga alam. Terus aja gitu. Betapa selera kuliner saya rendah sekali ๐Ÿ™

Itu kalau pergi sendiri. Kalau bareng rombongan atau sama satu dua temen, pasti kami icip menu makan berat yang khas sih. Meski tetep aja ya, selera saya minus. Buat saya, makanan apa pun cuma punya dua jenis: enak dan/atau enak buanget.

Kayaknya saya mau ambil contoh jajanan yang saya cobain pas SD kelas 1. Warung bakso di daerah Banyumanik, Semarang. Dan saya lupa nama warungnya apa! Haaarrgh. Bakso di situ tak tergantikan. Belum, tepatnya.

Sebab, begitu saya pindah ke Bogor, belum ada satu pun bakso yang bisa menandingi warung bakso Banyumanik itu. Lokasinya deket pom bensin, arah mau keluar gang, kalo belok kanan ke Semarang Bawah. Belok kiri ke Ungaran.

Saya nulis apa sih. Pusing amat. Pokoknya lokasi makan terbaik bagi saya adalah di rumah, depan laptop, samping kipas angin, koloran, perlukah mandi?, nonton film apa aja yang bikin jantungan. Dah gitu aja.

#bloggerperempuan #BPN30dayChallenge2018

11 tanggapan pada “Inilah Tempat Makan Favorit Si Foodie Abal-abal

  • kalo udah jatuh hati pada satu bakso emang susah ketemu yg lain.

    bakso di bogor yg aku suka: bakso seuseupan (krna dikasi lemak goreng), bakso titoti (cabang bakso titoti di solo yg aku n suami suka), bakso misterius (krn bisa minta yg kuahnya unik kayak tomyam). langganan keluargaku 2 yg pertama aja. yg terakhir harga lumayan mahal buat semangkok bakso menurutku ๐Ÿ˜€

    salam kenal ya mba ๐Ÿ™‚




    0
    • Naaah ini diaaa. Rekomen asyik! Aku suka bakso juga mbak Inna, tapi bingung nulisin tempat makan enak karena selain bakso juga semua yang kumakan kok kebanyakan enak-enak ya haha. Bakso titoti di Bogor ndak ada ya? ๐Ÿ™




      0
  • Itu juga gaya makan anak generasi Z, plus tambahan suara repetan saya sebagai emak, “makan, makan aja dulu, matanya jangan ke Tv/laptop/hp. Emang tau apa yg disendokin ke mulut itu?” ๐Ÿ˜€




    0



    0
  • Wah kalo aku sih justru foto-foto dulu wkwk. Lumayan lah buat nambah-nambahin konten hahaha. Nggak harus yang perfect banget, asal sejepret dua jepret aja cukup hehe.

    Soal jenis makanan aku sama nih, Mbak, cuma ada enak dan enak banget. Ya meskipun nggak semuanya doyan, tapi soal rasa ya cuma itu tadi, enak atau enak banget. Emang susah sih tapi kalau sudah punya standar khusus untuk makanan begitu, jadi susah buat nyari pembanding yang sepadan. Aku juga punya temen, dari Medan, dia punya standar khusus kalau mau makan mi ayam. Ini susah, karena katanya nggak ada yang enak selain mi ayam di tempatnya di Medan sana.
    Beruntung aku nggak ada standar begitu, jadi mau makan di mana dan kapan saja bebas. Hehehe.

    Soal micin, aku sih sobat micin banget. Hahaa. Bodo amat lah mau ada micinnya atau enggak. Makan ya makan aja. ๐Ÿ˜€
    Masakan favoritku juga sama, masakan rumah alias yang dibuat oleh mama. ๐Ÿ˜€




    0
    • Waduh, dikomenin blogger mastah. Maluuuu. >,< Itu saya kok ya selalu bingung sama gimana cara mengulas rasa makanan. Mending suruh jalan-jalan, baca buku terus ulasan bukunya ditulis, jangan suruh makan pokoknya. Haha Kalau udah makan, yang saya pikirin ya cepet beres makannya, kenyang, udah balik lanjut aktivitas lain. ๐Ÿ˜€ Masakan mama selalu da best yaaa. Semoga sehat selalu buat mamanya Mas Gallant




      0
      • Mastah itu nama sambel dari Manado itu kan ya? ๐Ÿ˜

        Terima kasih atas doa kepada mamaku, semoga mama dan seluruh keluarga Mbak Sekar juga sehat ๐Ÿ™‚

        Hahaha. Sebetulnya sama juga sih, paling susah kalau diminta buat cerita soal makanan. Lidah juga nggak apal jenis bumbu yang dipakai. Biasanya sih pas makan gitu sambil dengerin cerita yang masak tadi bumbunya apa terus ditulis deh. Haha.

        Kalau aku belum pernah bikin ulasan buku. Meskipun sepertinya ada tanggungan nih. Tapi nggak tau nanti ditulis seperti apa. Kalau jalan-jalan tinggal cerita pengalaman aja ya? ๐Ÿ™‚




        0
  • Kemarin ke Ungaran sempat nyoba mampir ke tahu baxo bu Pudji, nasi goreng babat pak Karmin dan Sop kambing bustaman pak sabar yang dekat kota lama Semarang. Dua tempat terakhir disikat dalam satu malam saja. Hahaha.




    0
    • Wah wah parah itu makanan masa kecil saya. Kangen :”( Memang nggak afdol kalau ke semarang nggak mampir makan makanan itu. Selamat ya sudah icip-icip ๐Ÿ˜๐Ÿ‘ berhasil bikin saya ngiler.




      0

Terima kasih sudah membaca :D Apa pendapatmu?