7 Hal Ini Terjadi di Awal 2018

Tahun ini, khusus tahun 2018 ini, sengaja saya enggak bikin rencana tahunan sebagaimana biasanya. Saya coba jalani beberapa bulan awal tanpa target apa pun selain buku saya terbit, tulisan saya masuk media, dan saya bisa lolos kompetisi penulisan bergengsi tanah air. Tiga itu dulu.

Kalau setiap tahun saya rutin mengonsep apa-apa saja yang hendak dicapai pada tahun tersebut, bahkan sampai lima tahun ke depan, maka seluruh kegiatan saya akan fokus untuk mencapai target-target itu. Targetnya juga beragam, enggak cuma bidang kepenulisan.

Apa ya, barangkali saya agak malas (untuk tahun ini) nyusun banyak target yang seringkali bikin saya pada akhirnya jadi enggak fokus dengan rencana besar di dunia tulis-menulis itu. Jadi, ambisiusnya diistirahatin dulu.

Anehnya, dengan saya enggak bikin proyek ambisius apa pun—kecuali soal nulis yang emang tiap tahun harus selalu ada dan emang ada terus sih (kebutuhan soalnya, bukan hobi)—malah banyak hal tak terencana yang terjadi di awal tahun ini.

Selesaikan novel

Ini nih. Ini bisa jadi satu postingan sendiri kalo nyeritain soal proses saya bikin novel yang sejak 2013 enggak beres-beres. Ini semua murni karena saya malas. Jadi di 2018 ini pengen cepet-cepet kelarin naskah novel yang udah dianggurin puluhan tahun itu. Pankapan saya mau cerita khusus soal ini.

Lebih rutin menulis cerpen 1 cerpen/hari

Ini target dari zaman dinosaurus yang setiap tahun selalu saya masukin daftar ambisi. Sedih banget, malah enggak pernah tercapai. Jadi tahun ini pengen ngerutinin, meski masih aja sampe sekarang sering enggak disiplin apalagi kalo udah nonton youtube. Ngoahaha.

Baca buku lebih terjadwal

Beberapa bulan belakangan, saya lagi bermasalah sama jadwal baca buku. Berantakan parah! Kerasa banget kalo asupan bacaan kurang karena saya masih susah atur waktu. Misalnya nih, kosakata saya jadi miskin banget. Mau nulis caption IG aja mikirnya lama bener. Apalagi nulis cerpen. Apalagi beresin novel. Hiks.

Berhemat

Saya pengen ngumpulin duit buat beli lemari buku. Soalnya buku-buku udah nambah, numpuk enggak karuan di lemari yang lama, dan pengen dipindah ke lemari yang baru. Tabungan juga sempet seret karena nyicil beli tafsir Sayyid Quthb yang harganya jutaan itu. Jadi pengen ngembaliin tabungan ke kondisi normal sebagaimana kejayaan tabungan saya dahulu kala T_T

Sediakan waktu khusus untuk baca tafsir Al-Qur’an

Ini karena udah beli sepaket tafsir mahal yang kalo enggak dibaca, ngapain pula saya beli. Ye kan? Saya juga udah rutin absen kajian tafsir di masjid sono karena sering bentrok sama agenda lain. Rutin absen loh ya.

Hidup lebih sehat

Sebenernya ya, saya enggak suka jajan, enggak hobi maksudnya. Malah cenderung pelit sama diri sendiri. Lebih milih nabung buat suatu saat beli kebutuhan, misalnya barang, dengan kualitas bagus dan harga juga bagus. Hehehehe.

Trus kemarin selasa, saya bersihin karang gigi. WOW! Ngilu dan sakitnya mantap! Tapi jadi bahagia karena gigi yang udah tertutup noda dan dosa yang tebal sekali selama ratusan tahun ini hilang, gigi bersih, kinclong, dan enggak bau mulut. Hoaaah! Abis ini saya akan mengazzamkan diri untuk rajin ke dokter gigi 6 bulan sekali. Akan dan sedang. Mudah-mudahan Allah kasih rejeki.

Gara-gara karang gigi ini, saya jadi pengen seluruh tubuh ini dicek alias general check up ke RS dan bener-bener dilihat kesehatannya dari ujung kepala sampai ujung kaki. Soal ini juga mau dibikin postingan khusus, ah. Mengingat banyak temen yang sering nyindir atau mencemooh (?) kalau saya buang-buang duit, gaya banget, sampe ditanya mau nikah ya kok pake general check up segala. HE TO THE LOO?? Norak deh ah. Mau nikah kek mau enggak kek, periksa ke dokter sah-sah aja keleus. Emang harus mau nikah dulu? Jangan suka sempit gitu mikirnya.

Saya enggak punya banyak duit, tapi SAYA MAU NABUNG supaya punya duit buat periksa ke dokter. Bukannya buat seorang muslim itu wajib jaga kesehatan ya? Saya Cuma enggak mau di hari tua nanti, saya malah ngerepotin orang. Pengen tetep sehat, bugar, kuat, dan sakitnya bukan karena kesalahan masa muda yang enggak bisa jaga kesehatan.

Ih jadi panjang bener ini. Ngomel ya ini ceritanya. Hahahaha.

Konsisten Ngeblog

Ini supaya saya bisa lebih lancar lagi nulisnya karena saya mau memperbaiki lagi waktu baca buku. Baca dan nulis harus sepaket rutin dikerjain. Apalagi saya kan pengen jadi blogger professional (halahalah) makanya kudu rajin kan ya diisi blog ini. Mana udah bayar mahal.

Mungkin aja di pertengahan tahun nanti saya balik bikin target lagi atau malah biarin ngalir aja sampai ganti tahun berikutnya 2019. Entahlah. Sekarang ini pengen ngalir aja dulu. Cuma fokus sama nulis aja. Nulis dan berprestasi dari hasil tulisan itu.

Mudah-mudahan berkah!

5 tanggapan pada “7 Hal Ini Terjadi di Awal 2018

Apa pendapatmu? :)