Efek Internetan 7 Hari 24 Jam Non Stop!

Dulu, waktu masih jadi wartawan, saya pakai ponsel bisa seharian penuh. Enggak cuma internet, tapi pesan singkat (SMS) dan telepon juga wajib nyala. Saya enggak pegang rubrik hardnews yang siap siaganya lebih gila-gilaan dan tenggat waktu/deadline setor naskahnya juga bikin ngos-ngosan. Saya pegang softnews yang isinya tulisan-tulisan feature. Yang mana ini rubrik santai tapi tetep aja bikin spaneng.

Nah, kenapa saya juga mesti siap 24 jam sedangkan beritanya santai?

Soalnya, narasumber (narsum) sering ngabarin/ngehubungin saya pada jam-jam yang aneh. Hahaha. Sekarang saya bisa cerita dengan perasaan geli karena masa-masa itu udah lewat. Dulu, kalo ngalamin begitu, saya ngedumel dalam hati. Semacam misuh-misuh karena sebel luar biasa. Ya terang aja, saya ditelepon, diwhatsapp, di-SMS tengah malam. Kalau whatsapp atau SMS, masih oke lah ya. Bisa diabaikan sejenak. Lah, kalo telepon? Enggak apa-apa sih diabaikan juga, toh mereka bakalan nyadar kalo neleponnya salah waktu.

Enggak Ada Waktu Istirahat

Tapi, bagi wartawan, enggak ada namanya ‘waktu leyeh-leyeh’ pokoknya angkat. Mana saya banyak dapet narsum emak-emak sosialita. Sering juga emak-emak yang bukan sosialita tapi rempongnya minta ampun. Dengan kata lain, kalo enggak cepet direspon, seringkali mereka ngira enggak jadi diliput/enggak jadi wawancara, sedangkan saya butuh banget berita. Fiuuh, jadilah saya turuti kemauannya. Ibarat kata, narsum adalah raja.

Barangkali kalo ada wartawan yang baca tulisan saya ini, ada yang enggak sepakat. Soalnya, para jurnalis yang super hectic bisa-bisa aja kalau mau istirahat, tergantung strategi ngatur waktu. Iya bener, kitanya bisa istirahat, tapi ponselnya enggak. Tetep ajaaa kudu nyala teruuusss. Apalagi internet. Sebab sering juga komunikasi sama narsum lewat pesan masuk instagram, twitter, facebook.

Gara-gara harus nyala 24 jam, ponsel saya jadi sering mati. Semacam overload karena terlalu lama dan terlalu sering dipake, enggak kenal waktu, enggak ada istirahat. Pernah lagi di tengah-tengah proses wawancara, saya ngerekam pakai ponsel. Eh, beberapa menit kemudian ponsel saya mati. Dinyalain lagi butuh waktu lama, bahkan kadang seharian bisa enggak nyala-nyala saking terlalu berat hidupnya :”(

Awalnya kejadian ponsel mati tiba-tiba ini cuma sekali dua kali. Nah, lama-lama jadi makin sering dan makin enggak kenal tempat. Lagi telepon, lagi whatsappan, lagi ambil foto, lagi janjian di kereta sama narsum, dll. Akhirnya, saya putuskan untuk ganti ponsel.

Cari yang Punya Baterai ≥ 4000 mAH

Ini murni berdasarkan pengalaman. Sebab baru pertama kali ini beli ponsel pakai uang sendiri, jadi saya bener-bener cari referensi ponsel apa yang kuat dipakai seharian, tahan panas, tahan banting. Dan tentu yang murah meriah. Tetep… 😀

Akhirnya, atas rekomendasi temen juga, saya pilih Infinix Hot 4.0 dengan kapasitas baterai 4000 mAH. Awal ketemu, langsung cucok. Agak tebel sih emang, tapi sempurna buat kantong tipis dan hobi berselancar di dunia maya seharian 24 jam seminggu, belum nelpon, belum SMS, dll dll lah.

Seminggu, dua minggu, sebulan, tiga bulan, dan sekarang udah hampir setahun pakai, plus jatuh beberapa kali, kelempar, kepentok, kehujanan, masih bisa dipake, enggak ada eror sama sekali. Alhamdulillaaaah… Waktu itu saya beli dengan harga 1.8 juta udah plus silikon bening buat bungkus ponselnya. Dikasih earphone, charge, kartu garansi, dan buku petunjuk. Sinyal juga oke banget di mana pun saya berada.

Siap Siaga Kapan Aja

Jadi, sekarang saya bisa on kapan aja, tanpa perlu takut ponsel mati tiba-tiba. Nah, cuma sayangnya, setelah beberapa pekan saya punya ponsel baru ini, saya memutuskan untuk keluar dari pekerjaan sebagai wartawan. Alasan-alasannya pernah saya tulis di sini. Heboh banget lah itu. Perang batin. Yaaa… selain saya dapet banyak ilmu dari pekerjaan itu, saya juga bisa beli ponsel tahan banting ini karena hasil mengais rezeki sebagai kuli tinta.

Produk ini pertama diluncurkan Desember 2016. Jaringannya GPRS, EDGE, 3G, HSDPA: 42.2 mbps & HSUPA: 5.76 mbps, Dual SIM, Micro SIM, Dedicated slot. Dimensi 152.6 x 76.2 x 8.8 mm, berat 175 gram, bahan all plastic, ada LED Notifikasi pula. Layar IPS LCD Capasitive yang lebarnya 5.5 inchi, resolusi 720 x 1280 pixels, kerapatan ~267 ppi, dan tentu Flat Screen.

Software dan Hardware OS Android v6.0 Marshmallow, Chipset : MediaTek MT6737, CPU : Quad-Core 1,3 GHz GPU : Mali-T720, RAM 2 GB. Yang enggak kalah keren, ponsel saya ini punya kamera belakang 13 MP, autofocus, LED Flash, perekam video 1080p@30fps, punya kamera depan 5 MP, LED Flash. Memori internal 16 GB dan Micro SD sampai 32 GB

WiFi 802.11 b/g/n/ac, Wi-Fi Direct, Hotspot, GPS – A GPS Support, Bluetooth v 4.0 A2DP, Radio FM, Micro USB v2.0, USB OTG. Ada sensor fingerprint, accelerometer, proxymity, ambient light, dan compass. Baterainya LI-Ion 4000 mAh, removable, dan fast charging

Alhamdulillah ‘ala kulli haal. Mudah-mudahan berkah!

***

 

Tulisan ini tugas dari Kelas Ngeblog Seru 4 Bersama Naqiyyah Syam.

Apa pendapatmu? :)