Rencana-rencana Pasca Ramadhan 2017 #2

Abis chit chat sama sahabat. Yah, standar ciwi-ciwi, ngobrol ini itu seputar suasana hati. Kalo lagi dalam keadaan ga baik, saya pilih dapur jadi destinasi. Masak, bersihin kulkas, motong sayuran, rajang aneka bawang abis itu ditempelin ke mata biar semua tangis kesedihan keluar secara total. Halah halah.

And voila!

Kalo kata Julie di film Julie and Julia, masak bisa bikin dia merasa happy di tengah ketidakpastian yang dia hadapi di luar. Ih bener banget. Saya masak sambil nyetel ulang film itu. Kata Ibuk, saya disuruh sering-sering dalam keadaan ga baik aja kalo gitu. *amit-amiiit* soalnya dapur jadi meriah sama masakan. Dan enak, zangan zalah. *alisnaikturun

Nah, ngelanjutin rencana abis puasa part 1, kemungkinan rencana-rencana itu terealisasi sudah lebih dari 50%. Asik.

Yaitu sebesar 50,5%.

5. Solo Traveling

For the first time, man! Sekarang lagi tahap konsultasi ke temen-temen yang hobi solois ke mana-mana, bahkan ke konsultan professional. Sejauh ini solois cuma gitu-gitu aja; ke toko buku, nonton film di bioskop, main ke rumah temen, liputan, ya elah biasa semua.

Saya nggak mau cuma jadi wacana. Satu hari pas Ramadhan kemarin itu kayak jadi “eureka moment” di mana seketika itu juga saya berpikir pengen ngerasain jalan-jalan sendirian sebelum nikah, sebelum punya buntut, sebelum meninggal, dan sebelum-sebelum lainnya.

Juga, mumpung masih jadi wartawan, mumpung ada duit (ga banyak juga sih. ya soalnya kalo nunggu kaya, gue nggak akan pernah melangkah ke mana-mana), mumpung masih muda, dan mumpung-mumpung lainnya.

Selain konsul, saya juga lagi banyak-banyakin referensi ini itu seputar persiapan pakaian, amunisi makanan, kondisi medan yang dituju, transportasi, dan yang penting itinerary/rencana perjalanan sedetil mungkin.

Perjalanan ini betul-betul akan sangat saya siapkan dengan matang, rinci, dan didukung plan B, mungkin juga C. Soalnya saya mau perjalanan ini ga sekadar jalan-jalan manja, tapi jadi pembuktian dan penegasan;

saya ini bukan perempuan cengeng, saya mandiri, saya kuat, saya punya inisiatif, saya berani, saya kesatria, saya punya jiwa leadership (khususnya mimpin diri sendiri), saya punya ego control (karena ngontrol ego ga cuma dengan traveling ramean).

Selain pembuktian, saya mau perjalanan ini jadi bahan refleksi. Ah, ga sabar nunggu momen itu di depan mata! Karena Ibuk tau saya keras kepala, maka Ibuk ngizinin tapi syaratnya saya harus nyiapin segala sesuatunya dengan amat sangat matang. Oke buk, demi ketenangan batin melepas anakmu yang belingsatan binti ceroboh binti pelupa ini.

Kira-kira ke mana kah langkah pertama saya?

6. Rumah Literasi

model: sahabat dan anak-anak didiknya di Raja Ampat

Aduh ini udah rencana jaman kapan tauk kaga jadi-jadi. Sebel sama diri sendiri. Tapi bakal terealisasi bentar lagi sih, dibantu temen-temen komunitas. Bukan di rumah sendiri, tapi worth it banget.

Ngajarin anak-anak suka baca dan bisa nulis cerita karangannya sendiri dengan bahagia dan menyenangkan. Dikit-dikit nyekokin anak kecil jurnalistik dan sastra. Awww lucu-lucu deh pasti. Mana saya paling nggak kuat ketemu anak cerewet. Maksudnya gemes banyak nanya ini itu. Pengen dikunyah.

7. Beli Penyedot Debu

Pengen punya Vax S2 Steam Mop yang ga cuma bisa nyedot debu, tapi bisa bersihin lantai yang lengket, basah kena tumpahan air, sekaligus nyedot kenangan mantan *eh, kar, emang lo punya mantan?*

Saya alergi debu. Kalo kena sedikit, langsung bersin-bersin dan gatel-gatel kayak abis liat muka busuknya si Anu. Hahahahah! Pengen nyebut nama tapi nanti dipenjara kena UU ITE. Eh astaghfirullah abis puasa ih ga boleh jahat ga boleh maki-maki. Nanti aja kalo udah lewat 3 bulan. Bhahak! *si anu siapa gue juga bingung*

8. Makan Kepiting

Sampe usia 20 sekian tahun, saya makan kepiting cuma satu kali. Tapi itung-itungannya gini; setengah pas SD, setengah pas kuliah.

Waktu SD, saya dikasih segigit doang. Seukuran upil orang dewasa tua. Alasannya egois banget. Kepiting mahal dan saya masih kecil nggak boleh kebanyakan makan kepiting nanti sakit. Padahal saat itu Bapak saya ngunyah kepiting jumbo sendirian, udah tuwak, dan punya hipertensi. HEE TO THE LLOO?

Mungkin kalo waktu itu saya berhasil makan kepiting jumbonya, saya bisa tumbuh agak gemukan, pintar, nilai bagus, tidak pelupa, dan tidak pemalas. Sekarang, saya adalah kebalikan dari itu semua. Ditambah satu lagi: jerawatan berminyak. Ugh.

Waktu kuliah, makan kepiting seharga 50 ribu, dapet kepiting ukuran kaki bayi, dimakan lima orang rame-rame. Seinget saya, saya cuma kebagian kuah sama capit sebelah kanan. Ini juga diitungnya setengah. Tuh, orang terzolimi pasti inget kejadiannya.

Nah, sekarang karena udah gede, udah punya duit sendiri (meski tetep wae sering bokek), saya bertekad baja untuk MAKAN KEPITING JUMBO SENDIRIAN! Eh sori-sori aja nih, ini bukan balas dendam. Ini namanya rindu yang belum selesai. *ngeles aje lu kek bajay

***

**semua gambar sumber google

Apa pendapatmu? :)